boykolot

4 out of 5 dentists recommend this WordPress.com site

Vietnam Mengusir Keturunan Cina Karena Rakus, Sombong, Pelit, Serakah

3 Comments

HANOI – Di Vietnam
meledak gerakan anti Cina. Rakyat
Vietnam sudah muak dan jijik
dengan pendatang Cina, yang
menjadi parasit, bahkan mereka
mulai mau menjajah negeri Vietnam.
Berbagai sektor mereka kuasai. Inilah
yang menjadi faktor meledaknya
gerakan anti- Cina di Vietnam yang
semakin besar.

Kondisi ini yang
mendorong Beijing bertindak cepat
menyelamatkan warganya. Lima
kapal angkut dikirim mengevakuasi
warga keturunan Cina dari negara
Asia Tenggara itu.
Sudah satu kapal yang tiba
membawa pulang tiga ribu warga
Cina di Vietnam. Satu kapal itu
diberangkatkan dari Provinsi Hainan
kemarin (18/5).

Tak hanya melalui jalur laut,
pemerintah Cina juga bergerak cepat
lewat udara. Menggunakan pesawat
carter, 16 warganya yang dalam
kondisi kritis akibat aksi kekerasan
demonstran anti-Cina diterbangkan
keluar Vietnam.

Akibat kerusuhan yang pecah
pertengahan akhir pekan lalu, dua
warga Cina tewas. Seratus lainnya
dikabarkan cedera. Beberapa insiden
kekerasan terparah terjadi di Provinsi
Ha Tinh, pantai tengah Vietnam.
Perusahaan asing, khususnya yang
dikelola warga Cina dan Taiwan,
dibakar, dijarah, serta dirusak para
demonstran.

Kemarahan mereka
dipicu oleh langkah Beijing
membangun kilang minyak dan
menyiagakan perlengkapan
pengeboran di Laut Cina Selatan yang
diklaim kedua negara sebagai
wilayah teritorialnya.
Demonstrasi yang berujung
kerusuhan itu diawali dari dibukanya
keran protes anti-Cina oleh
pemerintah Vietnam 11 Mei lalu.

Padahal, sebelumnya demonstrasi
dilarang di negeri komunis itu.
Kebijakan itu berbuntut blunder
karena demonstrasi semakin tak
terkendali dan melibatkan tokoh-
tokoh oposisi di dalam negeri
Vietnam.

Akhirnya Sabtu (17/5) pemerintah
Hanoi mengirimkan pesan berantai
kepada seluruh pengguna telepon
seluler. Isinya bahwa Perdana
Menteri Nguyen Tan Dung
memperingatkan warganya untuk
tidak terlibat dalam demonstrasi
ilegal, karena dianggap mengganggu
ketenteraman publik.
Menteri Keamanan Publik Tran Dai
Quang seperti dikutip VNA Sabtu
(17/5) menyayangkan penyerangan
terhadap warga Tionghoa di
Vietnam. Puluhan polisi juga terluka
saat berupaya mengendalikan
kemarahan massa.

Meski demikian, situasi di Laut Cina
Selatan tetap saja panas. Kedua pihak
belum memperlihatkan tanda-tanda
menarik diri untuk meredam
ketegangan. VNA melansir Cina terus
memperlihatkan agresivitasnya
dengan mengirim lebih banyak kapal
perang ke wilayah dekat pengeboran
minyak. Vietnam mendesak Cina
segera menarik fasilitas kilangnya
dari wilayah sengketa.

Nguyen Van Trunng, petugas di
Departemen Pengawas Maritim
menyatakan, Cina menempatkan 119
kapal di wilayah sengketa pada Sabtu
pagi. Armada tersebut termasuk
kapal perang, patroli laut, dan kapal
nelayan. Beberapa di antaranya
bahkan memprovokasi dengan
menabrak kapal Vietnam dan
menembakinya dengan meriam air.

Cina punya pendapat sendiri soal
pendirian sikapnya. Beijing
menyatakan, tindakannya adalah
respons dari provokasi kapal
Vietnam yang mengganggu
operasional pengeboran minyak
lepas pantai.
Beijing menyatakan telah
memberlakukan “zona pengusiran”
dengan radius tiga mil dari sekitar
kilang. Kilang itu dikelola perusahaan
migas negara CNOOC.

“Kami tidak menciptakan masalah,
tapi kami tidak takut menghadapi
masalah ini,” tegas Jenderal Fang
Fenghui, kepala staf jenderal Tentara
Pembebasan Rakyat Tiongkong (PLA),
Kamis (15/5) saat melawat ke
Amerika Serikat.

“Kalau menyangkut teritori, sikap
kami tegas. Kami tidak akan mundur
satu langkah pun,” tandas Fang.
Beijing juga menyatakan akan
meninjau ulang sejumlah kerja sama
bilateral kedua negara. Selain itu,
travel warning dikeluarkan untuk
warga Tiongkok yang akan
berkunjung ke Vietnam.

KTT ASEAN pertengahan Mei lalu juga
membahas secara khusus sengketa
wilayah di Laut China Selatan yang
melibatkan Filipina, Vietnam, Malaysia,
Brunei Darussalam, Taiwan, dan
Tiongkok tersebut.

Namun, perhimpunan bangsa Asia
Tenggara itu tidak mengambil
langkah frontal karena ingin menjaga
hubungan baik dengan Negeri Tirai
Bambu tersebut. Alhasil, tidak ada
sikap tegas dari ASEAN untuk
bernegosiasi dengan Beijing.

Cina terus melakukan langkah-
langkah agresifitasnya dan ingin
memperluas pengaruhnya militer ke
Cina Selatan. Tindakan pemerintah
Cina ini menimbulkan sentimen anti
Cina. Termasuk aksi menentang
penguasaan oleh berbagai
perusahan Cina di Vietnam.

Kondisi di Vietnam sama dengan di
Indonesia, dimana kelompok
komunitas melakukan penguasaan
terhadap sumber-sumber ekonom
Indonesia. Di mana konglomerat
Cina sudah menguasai 85 persen
ekonomi Indonesia. Kapan di
Indonesia lahir gerakan anti Cina?

(Copi paste dari tetangga, 2014)

Advertisements

Author: boykolot

Learn to the best! Read, write and publist... media sharing about policy n politic ... (ngobrol politik)

3 thoughts on “Vietnam Mengusir Keturunan Cina Karena Rakus, Sombong, Pelit, Serakah

  1. Saya nggak tahu soal politik. Tapi indonesia pasti mengalami masalah jika bersikap berani seperti vietnam. Baru tahu kalau cina juga menguasai sektor2 penting indonesia 🙂

  2. rakyat harus melek politik agar kebohongan publik dari penguasa dan mafia mudah dibaca dan dilawan!!! Salam merdeka!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s